Rekrutmen vs Perjodohan

Rekrutmen-vs--Perjodohan

Rekrutmen sama halnya dengan perjodohan, walaupun kita yakin bahwa jodoh sudah ditentukan oleh Tuhan namun jodoh janganlah ditunggu tapi harus dicari karena dari jodoh itulah muncul satu harapan membentuk keluarga yang harmonis, bahagia dan sejahtera lahir batin selama-lamanya.

Oleh karenanya konsep mencari jodoh adalah harus menentukan terlebih dahulu KRITERIA yang diinginkan, seperti : agamanya; kepribadiannya; fisiknya; keturunannya; usianya atau mungkin juga harta dan jabatannya.

Muncul pertanyaan mengapa harus menentukan KRITERIA yang diinginkan? Jawabannya adalah karena jika keliru dalam menentukan KRITERIA akan berakibat tidak tercapainya tujuan membentuk keluarga yang harmonis, bahagia dan sejahtera lahir bathin yang akhirnya akan berujung pada perceraian.

Bercermin kepada konsep perjodohan di atas, maka konsep rekrutmen adalah “Karyawan direkrut BUKAN untuk di PHK, namun untuk DIKEMBANGKAN sehingga mampu berkontribusi dalam MENGEMBANGKAN perusahaan”

Dalam proses rekrutmen ada 2 aktor utama, pertama adalah Perusahaan sebagai pencari Tenaga Kerja dan kedua adalah Pelamar sebagai Pencari Kerja. Fenomena yang terjadi saat ini bahwa begitu banyak lowongan kerja maupun pencari kerja, namun begitu sulit pula perusahaan mendapatkan pelamar yang sesuai dengan kualifikasi yang diharapkan. Apa penyebabnya? Karena banyak perusahaan tidak memiliki cara efektif dalam proses rekrutmen dan banyak dari pelamar tidak memiliki metode yang mampu menarik perhatian perusahaan.

Bagaimana langkah-langkah efektif bagi perusahaan untuk mendapatkan pelamar dengan cepat, tepat dan terarah? dan Bagaimana cara mudah bagi pelamar agar banyak diminati oleh perusahaan ?

Ada 5 langkah-langkah efektif bagi perusahaan untuk mendapatkan pelamar dengan cepat, tepat dan terarah :

  1. Buatlah Uraian Pekerjaan (Job Description), untuk menggambarkan tanggung jawab, wewenang, tugas-tugas pokok dan Key Performance Indicator (KPI) dari posisi yang dibutuhkan.
  2. Buatlah Kriteria Standar Kompetensi, untuk memudahkan dalam proses seleksi pelamar, maka diperlukan kriteria pelamar berdasarkan standar kompetensi diantaranya : usia, pendidikan, pengalaman kerja (jika diperlukan) dan skill yang harus dimiliki agar mampu menjalankan uraian pekerjaan yang telah ditentukan.
  3. Iklan Lowongan Kerja, menyampaikan iklan lowongan kerja dari berbagai sumber yang disesuaikan dengan posisi yang dibutuhkan, seperti : Media Internet, Media Cetak, Media Informasi (Kampus, Sekolah, Tempat Ibadah), Milis, Referensi Internal, Bursa Tenaga Kerja, Job Fair dan lain-lain.
  4. Seleksi & Panggilan, untuk memudahkan dan mempercepat dalam seleksi dan pemanggilan kandidat, manfaatkan teknologi alat komunikasi seperti Hand Phone. Sediakan satu atau dua nomor Hand Phone khusus untuk rekrutmen dan gunakanlah pemanggilan melalui Short Message Service (SMS) dengan mencantumkan : Nama, alamat dan website Perusahaan, Tempat dan waktu test atau interview, contect person dan nama jelas pengirim dan jabatannya (sebaiknya jabatan tertinggi di Dept.HR)
  5. Waktu Test & Interview, untuk lebih efektif diupayakan waktu test, interview pendahuluan (Dept.HR) dan interview lanjutan (User) dilakukan dalam hari yang sama.

Dan ada 5 cara mudah bagi pelamar agar banyak diminati oleh perusahaan :

1. Curiculum Vitae (CV)

CV merupakan sumber informasi bagi perusahaan tentang kualifikasi pelamar, maka buatlah CV yang lengkap, jelas dan sistematis. Urutkan informasi mulai : Pas Photo berwarna, Nama, Tempat Tanggal Lahir, Alamat Lengkap dan Nomor Telpon/HP, Riwayat Pendidikan (dimulai dari yang terakhir) dan Riwayat Pengalaman Kerja (dimulai dari yang terakhir)

2. Riwayat Pengalaman Kerja (jika ada)

Bagi perusahaan dalam mencari pelamar yang sudah berpengalaman, maka informasi yang diperlukan adalah Nama perusahaan, Bidang Usaha, Jabatan Terakhir, Periode Masa Kerja dan Total Masa Kerja, Uraian Pekerjaan (Tanggung Jawab dan Tugas-Tugas Pokok). Oleh karenanya buatlah CV secara sistematis dengan urutan tersebut di atas.

3. Informasi Lowongan Kerja

Kunci kesuksesan dalam melamar pekerjaan adalah bahwa “Janganlah menunggu informasi tapi informasilah yang harus dicari”. Oleh karena itu carilah informasi lowongan kerja dari berbagai sumber dan kirimkan CV untuk posisi dan kualifikasi yang benar-benar sesuai dengan kualifikasi pelamar. Hindari mengirimkan CV asal kirim saja (untung-untungan) karena cenderung tidak akan efektif.

4. Kepercayaan Diri (Confidence)

Bangunlah 2 kepercayaan. Pertama percaya kepada Tuhan YME dengan cara berdo’a memohon kepada Tuhan agar mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan harapan. Kedua percaya kepada kemampuan diri sendiri dan berlatihlah secara terus menerus untuk membangun kepercayaan diri dengan 4 cara mengubah sikap tubuh, yaitu : 1). Berlatih mengatur nafas 2). Merubah cara berdiri (lebih tegak) 3). Merubah cara berjalan (cepat dan tatapan lurus ke depan) dan 4). Merubah Cara Bersalaman (kendalikan tangan anda saat bersalaman dan jangan dikendalikan lawan anda).

5. Jangan sering pindah kerja dalam waktu yang singkat (kurang dari 3 tahun)

Nurdin-Setiawan

Salam,
Nurdin Setiawan
General Manager Operasional & Sumber Daya Manusia
BENWIN GROUP

Nurdin Setiawan saat ini menjabat sebagai General Manager Operasional & Sumber Daya Manusia di BENWIN GROUP sebuah Group perusahaan yang bergerak di bidang Perdagangan & Distribusi Tektil, Uniform Garment, Property dan Hospitality. Sosok yang telah lebih dari 20 tahun mengabdi di dunia SDM ini, juga bertindak sebagai Business Motivator & Facilitator dalam pengembangan Taylor Business di seluruh Indonesia serta sebagai Freelance Trainer diberbagai perusahaan.

 

Sebagai bagian dari pelayanan kami kepada anda, jobsDB.com selalu berupaya menyediakan berbagai informasi mengenai dunia kerja, tips kepemimpinan, info karir dan tentunya puluhan ribu lowongan kerja terbaru. Besar harapan artikel diatas bermanfaat bagi anda